Sunday, October 25, 2020

Wisata Patung Yesus Memberkati Buntu Burake Tana Toraja

0

Wisata Patung Yesus Memberkati Buntu Burake Tana Toraja – Sahabat sekalian Kali ini Berita Toraja akan share artikel mengenai wisata Terbaru Patung Yesus Memberkati Buntu Burake Tana Toraja. Bukit Buntu Burake merupakan tempat yang wajib bagi wisatawan yang menyukai pemandangan pegunungan dan aktivitas hiking. Saat mengunjungi Tana Toraja, Anda harus mampir di lokasi ini. Jaraknya hanya 5 km dari Makale. Tempat terbaik untuk disaksikan adalah Patung Yesus. Ukurannya memang sangat besar. Sebuah rute menuju patung itu nyaman dan lebar. Begitu sampai di bukit, ada area parkir yang luas. Itu berarti Anda bisa memarkir kendaraan Anda dengan nyaman di sana. Selain itu, bukit ini terletak pada lokasi yang strategis.

Di puncak bukit, pengunjung bisa menikmati pemandangan Kota Makale. Beberapa bagian Kabupaten Tana Toraja juga terlihat baik. Ketika datang ke fasilitas, Anda bisa menemukan toilet dan gazebo kecil. Anda bisa memanfaatkan kenyamanan tersebut baik untuk bersantai atau beristirahat sambil menyantap snack dan minum minuman yang segar. Bagi yang suka fotografi, beberapa bagian bukit merupakan objek yang menarik dan terbaik untuk dipotret. Pastikan untuk datang pada waktu yang tepat, Anda perlu datang di pagi atau sore hari. Momen matahari terbit dan terbenam di sana sangat berharga. Ini bisa menjadi objek fotografi yang menakjubkan juga.

Kegiatan selanjutnya yang harus dilakukan adalah trekking. Pengunjung yang datang ke lokasi ini akan tergoda untuk berkeliling bukit. Dengan demikian, Anda seharusnya datang dengan stamina dan pakaian serta perlengkapan yang tepat. Jika Anda hendak trekking, Anda harus mematuhi aturan yang belaku, Anda tidak diizinkan untuk membuang sampah sembarangan. Belum lagi Anda tidak boleh menulis apapun di atas batu. Dengan cara ini, Anda bisa membantu mempertahankan keindahan bukit. Untuk mencapai Buntu Burake, Anda harus menuju ke Tana Toraja. Dari Makassar, perjalanan memakan waktu sekitar 7 jam dengan jarak 305 km. Rute terbaik adalah Jalan Poros Barru - Makassar. Jika Anda datang dari Jakarta, naik pesawat ke Makassar terlebih dahulu. Tujuan Anda adalah Bandara Internasional Sultan Hasanuddin. Dari sana, dilanjutkan  transportasi darat ke Tana Toraja, tepatnya Buntu Burake terletak di Kecamatan Makale.

Buntu Burake merupakan wilayah perbukitan batu gamping (kars) pada ketinggian 900 – 1.129,9 mdpl terletak di Keluarahan Buntu Burake, Kecamatan Makale, Kabupaten Tana Toraja Provinsi Sulawesi Selatan. Secara geografis Obyek Wisata Religi Buntu Burake terletak antara 119°51’ – 119°52’ BT dan 03°05’ – 03°06’ LS. Luas kawasan Buntu Burake ± 152,36 ha dengan variasi vegetasi lokal dan satwa liar dari kelas burung dan beberapa mamalia jenis monyet ekor panjang menjadikan kawasan ini sangat potensial untuk dikembangkan menjadi kawasan wisata untuk reat-reat, kamping, jalur-jalur trekking, dan lain-lain. Kawasan Obyek Wisata Religi Buntu Burake dikelilingi oleh 4 kampung yaitu : Kampung Buisun di sebelah Utara, Kampung Lea di sebalah Timur, Kampung Limbong di sebelah Selatan dan Kampung Burake di sebelah Barat.





Burake adalah sebuah kampung yang terletak di wilayah adat Makale dengan nama Bua’ Burake yang dibentuk oleh to dolo (leluhur) pada jaman dahulu kala bernama Sirrang dari Tongkonan Banua Puan, Marinding yang kawin dengan Ambun di Dangle’ dan menjadi penguasa di Wilayah Adat Makale. Setiap wilayah Bua’, penanian dan kampong adalah gabungan dari beberapa wilayah tondok, saroan, tepo tondok atau nama lain yang merupakan kesatuan wilayah terkecil dalam wilayah adat yang secara turun temurun didiami dan dikelola oleh masyarakat adat sebagai penyangga kehidupan mereka yang diwarisi dari leluhurnya dan memiliki struktur kelembagaan adat seiring sejarah keberadaan masyarakatnya.





Pada tahun 2011, Gubernur Sulawesi Selatan, Bapak Syahrul Yasin Limpo pada pencanangan Lovely December 2011. Saat itu beliau memberi masukan kepada Pemerintah Daerah Tana Toraja dan Toraja Utara untuk membangun simbol kepada kedua daerah tersebut. Kemudian Kabupaten Toraja Utara lebih memilih membangun Salib Raksasa di Buntu Singki sedangkan Kabupaten Tana Toraja terlebih dahulu mengadakan Kombongan untuk menentukan apa yang cocok untuk di kabupaten Tana Toraja. Dalam berbagai pertemuan baik secara resmi ataupun lewat pertemuan yang sifatnya tidak resmi perbincangan mengenai hal tersebut terus disosialisasikan termasuk pada Sosialisasi Destinasi Wisata di Tongkonan Rante, Buntu Burake yang dihadiri oleh tokoh masyarakat, Bupati Tana Toraja Bapak Theofilus Allorerung, anggota DPRD Tana Toraja dan masyarakat Buntu Burake. Pada Tahun 2012 Pemerintah daerah Tana Toraja sepakat bahwa lokasi yang paling bagus dan strategis adalah Kawasan Buntu Burake dengan membangun Patung Yesus Kristus Memberkati. Sebagai langkah awal saat itu, Pemerintah Daerah membuka akses jalan menuju puncak Buntu Burake. Tahun 2013 Bupati Tana Toraja Bapak Theofilus Allo Rerung Lewat Dinas Permukiman dan Tata Ruang mengadakan Sayembara dengan Tema Desain Pembangunan Patung Yesus Memberkati. Maka Pengumuman secara terbuka diumumkan Lewat Media Cetak dan Elektronik dilaksanakan untuk menyaring desain sesuai Tema yang dimaksud, sehingga pada Bulan Maret 2013 Lewat Panitia Sayembara yang terdiri dari gabungan beberapa Denominasi Gereja seperti Gereja Katolik, Gereja Toraja, Gereja Kibaid, dan beberapa Tokoh masyarakat serta Pelaku Seni. 

Panitia Sayembara yang dimaksud diantaranya :

  1. Pastor Paroki Makale ( Pastor Nataniel Runtung, Pr )
  2. Bapak Daud Salli’padang. 
  3. Bapak Yohanis Lintin Paembongan,S.Th
  4. Bapak Sarira Sebagai Pelaku Seni 
  5. Pdt. Yonan Tadius,S.Th, M.Th. 
Dari Hasil kesepakatan panitia Sayembara maka diambillah 3 (tiga) desain terbaik sesuai thema Sayembara dan diserahkan kepada Bupati Tana Toraja untuk selanjutnya ditetapkan sebagai Pemenang. Setelah memperhatikan semua kriteria dan kecocokan Thema yang di tawarkan maka pemenang sayembara dimenangkan oleh sdr. Yustinus L. Paembonan,ST dan sdr. Erya Sandy Madaun, ST. Setelah  hasil desain Sayembara ditetapkan maka pada Bulan Agustus 2013 tahap Pertama Pembangunan Landasan Patung  mulai dikerjakan, dan dilanjutkan pada tahun 2014. Pada tahun 2015 di lanjutkan pada pekerjaan pembangunan patung perunggu oleh pematung asal Jogjakarta yaitu Bapak Hardo Wardoyo Suwarto dan rekan-rekannya. Total tinggi 45 meter berupa bangunan bawah kandian dulang dengan tinggi 22 meter dan patung 23 meter. Pada tahun 2016 – 2019 pembangunan dilanjutkan oleh Bupati Tana Toraja Bapak Nicodemus Biringkanae dan Wakil Bupati Tana Toraja Bapak Victor Datuan Batara; dengan pembangunan akses yang lebar, sarana dan prasarana pendukung, penataan kawasan pada pelataran, reling bangunan landasan dan patung, pelataran kaca adrenalin, jalan-jalan setapak, dan lain-lain. Selamat berwisata di Kawasan Wisata Buntu Burake, Tana Toraja.[bt]

Author Image
AboutAmir Al Maruzy

Soratemplates is a blogger resources site is a provider of high quality blogger template with premium looking layout and robust design

No comments:

Post a Comment